YG Entertainment Dituding Bikin Fans Individu BLACKPINK Terpecah Belah
YG Entertainment
Selebriti

Komentar di Twitter menunjuk pada media play agensi untuk memecah basis penggemar internal. YG memahami bahwa BLACKPINK memiliki akgae yang bisa jadi 'agresif' dari waktu ke waktu.

WowKeren - Kesalahan konstan yang ditemukan dalam teaser comeback anggota meningkatkan kecurigaan tentang niat YG Entertainment sebenarnya. Sebagian penggemar menuding agensi tersebut sengaja menciptakan war di antara para penggemar BLACKPINK (Black Pink), BLINK.

Lisa dianggap sebagai member yang paling dianiaya oleh YG Entertainment. Secara khusus, ketika teaser individu pertama Lisa diposting secara online, postingan Twitter tidak menyertakan tautan Naver dan YouTube serta tidak ada tagar untuk Lisa.

Butuh waktu lebih dari 10 menit bagi administrator YG untuk menghapus postingan tersebut dan menggantinya dengan postingan yang lebih baru dengan konten yang memadai (karena Twitter tidak memiliki fungsi pengeditan). Setelah video teaser Lisa diposting di YouTube, penggemar dibuat bingung dengan kesalahan YG.

Awalnya, tagar #BLACKPINK untuk mewakili nama grup dalam video Lisa sudah benar. Namun, setelah 1 jam, YG tiba-tiba "memperbaiki" tagar tersebut menjadi tag yang salah, #BLACPINK. Membingungkan seperti itu, ini bukan kejadian satu kali. Video teaser Lisa untuk "Kill This Love" pada tahun 2019 mengalami masalah yang sama.


Sebelumnya, YG juga memicu kontroversi ketika mereka tidak mengungkapkan angka penjualan album solo Lisa di Gaon selama setengah tahun ini. Menurut "Korean Sale", perusahaan produksi album diharuskan menyerahkan dokumen lengkap agar memenuhi syarat untuk membuat statistik di Gaon.

Namun, YG Plus, unit produksi untuk album solo Lisa "LALISA" telah mendistribusikan album eksklusif di luar negeri tanpa mendaftar ke Gaon. Saat ini, total penjualan album solo Lisa belum ada angka pasti, sehingga mempengaruhi pencapaian sang idol. Menyimpulkan skandal sikap antara YG dan Lisa sejak debutnya, penggemar Lisa berpikir agensinya tidak pernah memperlakukannya dengan adil.

Juga selama perilisan teaser pertama untuk "PINK VENOM", teaser Lisa, Jisoo dan Rose tiba-tiba berada di bawah batasan usia, meskipun video tersebut tidak mengandung konten eksplisit. Video teaser Rosé diunggah ke Instagram grup hanya untuk dihapus setelah 20 menit dan kemudian diposting lagi. Kesalahan reguler dari YG menyebabkan kecemasan yang luar biasa bagi penggemar.

Komentar di Twitter menunjuk pada media play agensi untuk memecah basis penggemar internal. Lebih dari siapa pun, YG memahami bahwa BLACKPINK memiliki akgae (fans individu yang ekstrem) yang dapat menjadi "agresif" dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, perlakuan tidak adil antar member dapat menimbulkan pertentangan yang kuat. Banyak netizen berpendapat ini adalah taktik media play YG untuk meningkatkan pendukung member individu dan membentuk dorongan yang lebih baik untuk kegiatan solo.

Di sisi lain, Jennie tidak lepas dari perlakuan buruk YG dalam comeback kali ini. Meskipun menjadi rapper utama, Jennie tidak mendapat bagian rap sebanyak yang diharapkan. Banyak penggemar yang memperhatikan perubahan tersebut. Mereka percaya dia layak untuk dapat memainkan perannya dalam grup, terlepas dari kemampuannya yang serba bisa dalam menari dan menyanyi.

(wk/dewi)

You can share this post!

Related Posts