Ada aespa dan NewJeans, The Fact Music Awards 2023 Dikecam Lantaran Suruh Fans Bayar Dekorasi
Musik
The Fact Music Awards 2023

Sesuai pengumuman Twitter resmi mereka, penggemar dapat berkontribusi untuk mendekorasi ruang tunggu idol favorit mereka dengan membeli mata uang dalam aplikasi bernama Rainbow Stars.

WowKeren - Dalam dunia yang berpusat pada fandom seperti K-Pop, seorang idol dan penggemar memiliki ikatan yang tak tertandingi. Sayangnya, hubungan ini sering dimanfaatkan, termasuk baru-baru ini oleh The Fact Music Awards 2023.

Kontroversi terkini yang membuat marah netizen Korea adalah contoh lain dari pemanfaatan dukungan dan cinta fans terhadap idolanya. The Fact Music Awards, sebuah upacara terkemuka yang pertama diadakan pada 2019, telah membuat heboh industri hiburan Korea sejak awal.

Dikenal karena mengakui kontributor utama gelombang Hallyu, badan pemberi penghargaan ini selalu mendapatkan perhatian besar atas acara-acara besarnya dan proses pemilihan pemenang yang patut dipuji, yang melibatkan perpaduan data Diagram Lingkaran, panel juri, dan partisipasi penggemar.

Namun, acara yang diantisipasi tahun ini yang dijadwalkan pada 10 Oktober dan menampilkan lineup bertabur bintang seperti aespa, IVE, NewJeans, ATEEZ, ITZY, TREASURE, NMIXX, ZEROBASEONE telah dikelilingi oleh kontroversi. Masalahnya berakar pada mereka yang meminta penggemar membayar untuk mendekorasi ruang tunggu para idol.

Sesuai pengumuman Twitter resmi mereka, penggemar dapat berkontribusi untuk mendekorasi ruang tunggu idol favorit mereka dengan membeli mata uang dalam aplikasi bernama Rainbow Stars. Stars yang juga bisa didapatkan dengan menonton iklan ini kemudian bisa digunakan untuk membeli tiga jenis dekorasi ruang tunggu yaitu: kopi + makanan ringan, bunga + kue foto, atau spanduk + perlengkapan pesta.


Ada aespa dan NewJeans, The Fact Music Awards 2023 Dikecam Lantaran Suruh Fans Bayar Dekorasi

Model harga pembelian Rainbow Stars adalah sebagai berikut: 100 bintang = ₩1.000 KRW (sekitar Rp 11,5 ribu), 1.000 bintang = ₩10.000 KRW (sekitar Rp 115 ribu), 5.000 bintang = ₩50.000 KRW (sekitar Rp 577 ribu), dan 10.000 bintang = ₩100.000 KRW (sekitar Rp 1,15 juta).

Begitu kabar tersebut tersiar, tak butuh waktu lama bagi netizen Korea untuk menyuarakan ketidaksetujuannya yang keras. Sebuah postingan di forum Korea populer, TheQoo, dilihat lebih dari 35.000 kali dan mendapat 500+ komentar dalam waktu satu jam setelah diposting.

Banyak penggemar yang menyebut tindakan ini sebagai tindakan eksploitatif, mengungkapkan kekecewaan mereka pada upacara penghargaan tersebut karena tampaknya memonetisasi cinta dan dukungan penggemar terhadap artis favorit mereka. Beberapa bahkan menuduh penyelenggara sebagai penipu dan mencuri uang.

Meskipun upacara penghargaan musik tersebut berharap bahwa inisiatif ini akan dilihat sebagai peluang yang menarik dan menarik bagi para penggemar, namun tampaknya hal ini menjadi bumerang secara dramatis. Sentimen di banyak platform media sosial juga mencerminkan kemarahan yang sama, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang etika memonetisasi dukungan penggemar dengan cara seperti itu.

Ketika kontroversi terus meningkat, banyak yang kini ingin melihat bagaimana The Fact Music Awards akan mengatasi reaksi buruk ini. Apakah mereka akan tetap berpegang pada rencana awal mereka, atau beralih sebagai respons terhadap kekhawatiran penggemar?

(wk/dewi)

Follow Berita WowKeren.com di Google News

You can share this post!

Rekomendasi Artikel
Berita Trending
Berita Terbaru