Dispatch Rilis Rekaman Telepon Kim Hieora dengan Terduga Korban, Tak Bantah Lakukan Bullying
Instagram/hereare0318
Selebriti
Kim Hieora Dituding Anggota Geng Bully

Pada Sabtu (9/9), Dispatch mengungkapkan catatan panggilan telepon antara Hieora dan terduga korban, yang merupakan salah satu alumni yang dicari sang aktris pada Mei 2023.

WowKeren - Menyusul tuduhan bullying terhadap Kim Hieora, Dispatch terus mengungkap bukti demi bukti yang memberatkan sang aktris. Hieora dituduh menjadi bagian dari geng iljin (nakal) di masa sekolahnya dan kini, Dispatch merilis rekaman teleponnya dengan terduga korban.

Korban mengaku pernah mengalami pemerasan uang dan perundungan yang dilakukan Hieora. Di sisi lain, ada pula yang membela aktris tersebut. Hieora sendiri dengan tegas membantah klaim adanya intimidasi, dan mengaku hanya menjadi pengamat sebagai bagian dari grup tersebut.

Pada Sabtu (9/9), Dispatch mengungkapkan catatan panggilan telepon antara terduga korban (selanjutnya disebut sebagai V) dan Hieora (selanjutnya disebut sebagai KH). Percakapan telepon itu terjadi pada Jumat (8/9).

V merupakan salah satu alumni yang dicari Hieora pada Mei 2023. Meski sang aktris berhasil bertemu dengan alumni lain untuk meminta maaf, ia tidak berhasil bertemu dengan V. V diduga sebagai korban.

Dispatch Rilis Rekaman Telepon Kim Hieora dengan Terduga Korban, Tak Bantah Lakukan Bullying

Dispatch


  • V: Kamu mungkin sudah kehabisan tenaga.
  • KH: Karena banyak sekali panggilan yang masuk. [10 detik hening]
  • V: Aku tahu segalanya akan meledak cepat atau lambat.
  • KH: Benar. Aku minta maaf.
  • V: Menurutku, kamulah yang paling sering memukulku. Apakah itu benar?
  • KH: [diam]
  • V: Kamu meneleponku setelah "The Glory" berakhir, kan?
  • KH: Benar.
  • V: Kenapa kamu menelepon? Oh ya, jujurlah. Kalau kamu benar-benar ingin meminta maaf, kamu pasti sudah meneleponku sebelum "The Glory". Tapi aku dengar seseorang memberi Dispatch informasi tentang perundungan di sekolah setelah acaranya berakhir?
  • KH: Karena [aku dihubungi tentang hal itu], aku meneleponmu.
  • V: Jika itu tidak terjadi, kamu tidak akan menelepon.
  • KH: Aku memikirkan kalian. Sejujurnya, bahkan sebelum itu terjadi…
  • V: Ora, sejujurnya aku hanya melihat ini sebagai alasan saja. Apa kamu mengerti maksudku?
  • KH: Aku mengerti kenapa kamu berpikir demikian.
  • V: Benar? Terus?
  • KH: Maafkan aku.
  • V: Jadi kamu mengaku telah memukulku?
  • KH: Maafkan aku. Sangat menyesal.
  • V: Apa yang perlu kamu sesali? Ini adalah kebenarannya. Aku sudah menunggu saat ini.
  • KH: Bisakah kita bertemu sekali saja?
  • V: Apa alasanku tidak ingin bertemu denganmu dan hanya menunggu selama ini? Anak-anak lain sudah bertemu denganmu. Kamu mencari E, F, dan G. Lalu apa yang menjadi alasan aku tidak bertemu denganmu? Kenapa aku harus melakukannya?
  • KH: Apa yang kamu inginkan dariku adalah pengakuan?
  • V: Dari kamu? Tentu saja.
  • KH: Kalau begitu, aku akui. Tapi kalau kamu menggunakan ini sebagai petunjuk, semua identitas kalian akan terungkap.
  • V: Identitas kami? Kenapa?
  • KH: Yang penting bukan kebenaran atau kebohongan.
  • V: Ora, kami korbannya dan kamu pelakunya. Identitas kami? Bagaimana dengan itu? Bukan kami yang melakukan kejahatan. Tapi kamu.
  • KH: Aku akan meminta maaf dengan tulus padamu setiap kali kamu membutuhkannya. Aku minta maaf.
  • V: Ora, kamu pasti menderita sekarang kan? Tapi jadi apa? Kamu harus semakin menderita. Kamu sudah menunggu saat ini. Apa kamu berpikir bahwa kamu bisa menjadi terkenal meski mengetahui semua ini? Sungguh mengesankan.
  • KH: Apa yang harus aku lakukan untuk meredakan amarahmu?
  • V: Apa yang harus kamu lakukan? Ora… Ugh.
  • KH: Tidak bisakah kita bertemu sekali saja?
  • V: Kenapa aku harus bertemu denganmu? Ada alasan bagiku untuk tidak bertemu denganmu. Jika tidak, aku pasti sudah bertemu denganmu sejak awal. Benar? Jika aku bertemu denganmu, itu berarti aku menerima permintaan maafmu.
  • KH: Kamu tidak harus menerimanya.
  • V: Ora, aku lebih suka kamu mengakuinya dan merenungkannya. Itu cukup. Jangan terus-menerus mengatakan bahwa kamu tidak melakukannya.
  • KH: Aku tidak mengatakan bahwa aku tidak melakukan semuanya.

Pada titik ini, Hieora berhati-hati untuk tidak mengakuinya. Dia tidak menyangkal, dia juga tidak mengakuinya.

  • V: Jadi kamu tidak memukulku?
  • KH: Setiap hari, tanpa henti, aku…
  • [disensor]mu…
  • V: Kamu memukulku setelah memanggilku ke noraebang, di luar… Kamu hanya menindasku. Setiap hari.
  • KH: Aku juga bersekolah di akademi… Aku tidak bersama geng setiap hari…
  • V: Kamu bilang kamu tidak melakukan kekerasan fisik atau verbal terhadap orang lain. Bahwa kamu akan mengambil tindakan hukum yang tegas.
  • KH: Tentang itu…
  • V: Bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Beraninya kamu.
  • KH: [diam]
  • V: Bicaralah, Ora. Kamu bilang kamu hanya pengamat. Kamu mengatakan itu dengan mulutmu sendiri. Tapi kamu bukan hanya sekedar pengamat. Apa kamu tidak memukul kami? Apakah kamu tidak memukulku?
  • KH: [diam]
  • V: Kamu paling sering menindasku. Aku tidak mengerti.
  • KH: Aku punya ingatanku sendiri mengenai hal itu.
  • V: Aku sedang mengurus sesuatu. Kamu berkata, "Hei, jalang, kalau kamu tidak cepat-cepat, aku akan menindas F dan G." Aku ingat itu. Saat itu hari hujan, di gang dekat Sekolah Menengah [dihapus]. Kamu menindas F sampai hidungnya berdarah hari itu.
  • KH: Aku?
  • V: Ya. Kamu tidak mengingatnya.
  • KH: Aku juga ngobrol dengan F. Dia…
  • V: Aku tahu bahwa masalah intimidasimu akan terjadi meledak suatu hari nanti. Aku menunggunya. Itu sebabnya aku tidak menghubungi atau bertemu denganmu. Apa kamu tau maksudku?
  • KH: Ya.
  • V: Selama ini kamu sudah mendapatkan uang. Jadi sekarang saatnya kamu melakukan refleksi. Benar? Pengamat? Bukan itu…

Hieora berulang kali meminta korban untuk bertemu. Hieora dan korban adalah teman dekat pada tahun pertama, namun hubungan mereka memburuk pada tahun berikutnya.

  • KH: Aku ingin bertemu dan…
  • V: Jujur saja. Kamu memukul kami. Kamu menindas kami.
  • KH: Sejujurnya aku tidak ingat semuanya. Tapi memang benar aku seperti itu padamu.
  • V: Kamu ingat pernah seperti itu padaku?
  • KH: Kami baik-baik saja di tahun pertama.
  • V: Apa gunanya itu?
  • KH: Itu sebabnya aku lebih memikirkanmu. Karena menurutku pengkhianatan dan rasa sakit hati yang kamu rasakan akan lebih besar.
  • V: Kamu lebih sering menindasku.
  • KH: Maafkan aku. Alasan kenapa aku menahan hal ini adalah karena jika hal ini dipublikasikan, anak-anak lain yang tidak menindas orang lain akan terungkap identitasnya juga. Lebih banyak orang akan terluka karena aku.
  • V: Kenapa nama aslinya tidak bisa diungkap? Setiap orang adalah bagian dari Big Sangji (geng).
  • KH: Masih ingat [disensor] dan [disensor]?
  • V: Anak-anak Big Sangji yang tidak melakukan kekerasan fisik? Anak-anak itu adalah pengamat sebenarnya yang kamu bicarakan.
  • KH: [diam]
  • V: Anak-anak itu semuanya adalah pengamat. Para pengamat yang kamu bicarakan.
  • KH: Kalau kamu memberiku kesempatan untuk bertemu denganmu, izinkan aku meminta maaf secara langsung.
  • V: Aku tidak ingin mendengar permintaan maafmu. Jika aku mau, aku akan bertemu denganmu seperti anak-anak lain. Aku hanya menginginkan momen ini. Jadi aku harap kamu terus makan dengan baik. Tahu apa yang aku maksud?
  • KH: Aku minta maaf karena telah mempersulitmu selama ini.
  • V: Mari kita akhiri pembicaraan ini di sini. Aku tutup teleponnya.

korban, diduga mengalami kesakitan mental dan fisik yang luar biasa akibat Hieora. Dia berharap tuduhan intimidasi yang dilakukan aktris tersebut akan terus menghantuinya dalam jangka waktu yang lama.

(wk/dewi)

You can share this post!

Rekomendasi Artikel
Berita Trending
Berita Terbaru