Park Hye Soo Dituding Sebagai Ketua Para Pembully, Agensi Bantah Tegaskan Punya Bukti
Instagram/hyesuuuuuya
Selebriti
Isu Bullying Artis Korea

'K' mengklaim bahwa motivasi perkumpulan korban hanya didorong oleh alasan sederhana. Saat mereka menderita, penindas itu muncul di TV, menyebabkan mereka mengingat kenangan buruk.

WowKeren - Park Hye Soo masih terus mendapat tudingan sebagai seorang pembully. Pada Rabu (24/2), orang "K" yang mengaku sebagai perwakilan perkumpulan korban melakukan wawancara eksklusif dengan media Biz And Sports World.

"K" diungkap menangis saat menjelaskan situasinya. "K" mengatakan bahwa orang yang memposting online itu tidak pernah menjadi bagian dari kelompok kolektif korban. "K" mengklaim bahwa konten tentang kotak makan siang yang dibuang dan selebriti wanita lainnya adalah sesuatu yang tidak diketahui secara kolektif.

"K" mengklaim bahwa motivasi perkumpulan korban hanya didorong oleh alasan sederhana. Saat mereka menderita, penindas itu muncul di TV, menyebabkan mereka mengingat kenangan buruk. Setiap kali mereka melihat berita tentang selebriti lain yang di-bully, para korban merasa ingin memberi tahu orang-orang tentang Park Hye Soo juga. "K" menuding sang aktris sebagai ketua yang menggerakkan para pembully.

"Aku pertama kali dipukul ketika berusia 16 tahun dan Park Hye Soo berusia 17 tahun. Dia menyalahkanku dan membuatku menjadi orang jahat dan dia memanggil sekitar 10 siswa, laki-laki dan perempuan, ke noraebang dan memukulku," ujar "K".

"Itu ronde pertama. Setiap orang memukulku sekali. 3 orang termasuk Park Hye Soo menamparku. Putaran kedua adalah ketika mereka memanggilku ke area basement dan Park Hye Soo menamparku berulang kali. Putaran ketiga terjadi di taman bermain kompleks apartemen dan sekitar 20 gadis memukulku," imbuh "K".

"Saat itu hari hujan dan aku terus ditampar. Saat dia mengatakan tangannya sakit, dia menyuruh seorang pria memukulku. Bibir saya pecah dan saya mimisan dan telinga saya memar. Pakaian saya berlumuran darah. Daripada sakit, egoku malah terluka dan hatiku terasa berat," lanjut "K"


"Setelah ini, dia mengirimiku pesan yang mengatakan untuk tidak muncul di Daechi-dong lagi. Saat aku dalam perjalanan pulang dengan susah payah, dia tiba-tiba berlari ke arahku dan memelukku, mengatakan bahwa dia tidak melakukannya karena dia membenciku. Aku merinding. Teman-temanku khawatir aku akan melakukan sesuatu yang drastis karena masalah ini. Aku benar-benar ingin, pada saat itu," sambung "K".

Penuturan "K" yang mewakili perkumpulan korban ini kembali dibantah tegas oleh agensi Park Hye Soo. Simak selengkapnya berikut ini:

"Halo. Ini adalah Studio Santa Claus. Agensi dan orangtua artis telah dihubungi secara anonim oleh grup yang menyebut diri mereka sebagai perkumpulan korban. Mereka telah menanyakan apa yang akan kami lakukan tentang hal itu dan kami curiga bahwa karena mereka tidak dapat mengungkapkan identitas mereka, mungkin saja mereka melakukan ini untuk keuntungan ekonomi atau mereka mencoba mengumpulkan bukti untuk melakukan perbuatan jahat."

"Di sisi lain, agensi memiliki cukup bukti yang dikonfirmasi yang mampu membuktikan bahwa tuduhan bullying tersebut tidak benar. Oleh karena itu, kami memiliki alasan untuk percaya bahwa mereka yang mengaku sebagai korban selama proses ini melakukannya untuk keuntungan ekonomi."

"Selanjutnya, jika ada yang mengaku sebagai korban muncul, kami menyarankan kalian untuk menempuh jalur hukum demi keuntungan pribadi kalian dan kami akan menanggapinya dengan tulus."

"Kami memiliki keyakinan kuat bahwa tuduhan ini salah dan telah menegaskan bukti yang kuat terhadap mereka, dan berencana untuk menyerahkannya kepada petugas investigasi. Sebagai berikut, agensi akan terus mengambil tindakan tegas terhadap spekulasi sembrono tersebut dan kami akan mengikuti prinsip tanpa toleransi untuk ini dan tambahan postingan palsu."

(wk/amal)

You can share this post!

Related Posts