Smartphone Bisa Jadi Senjata Perang Lawan Corona, Masalah Ini Picu Perdebatan
Dunia
Pandemi Virus Corona

Smartphone disebut dapat digunakan dalam perang melawan penyebaran virus Corona baru. Namun muncul masalah yang memicu perdebatan di kalangan pejuang HAM.

WowKeren - Eropa menjadi benua dengan ratusan ribu kasus positif COVID-19. Dilansir dari TheJakartaPost, saat ini para pejabat, dokter, dan insinyur di sana sedang meneliti bagaimana smartphone dapat digunakan dalam perang melawan penyebaran virus Corona baru.

Salah satu daya tarik yang jelas bagi pejabat kesehatan adalah kemungkinan menggunakan smartphone untuk mencari tahu dengan siapa pasien COVID-19 melakukan kontak. Namun muncul masalah yang memicu perdebatan karena ini bisa melanggar privasi.


Penggunaan smartphone sebagai senjata perang melawan Corona tentu saja disorot oleh pejuang hak dan privasi. Karena ini jelas akan melanggar privasi pengguna ponsel, meskipun mereka tidak mengecualikan penggunaan teknologi untuk membantu memerangi krisis. Maka dari itu, ini harus bersifat proporsional dan sementara.

Ada 100 kelompok hak asasi termasuk Amnesty International, Privacy International dan Human Rights Watch yang memperingatkan bahwa "peningkatan kekuatan pengawasan digital negara, seperti mendapatkan akses ke data lokasi ponsel, mengancam privasi, kebebasan berekspresi dan kebebasan berserikat, dengan cara yang dapat melanggar hak dan menurunkan kepercayaan pada otoritas publik dan merusak efektivitas dari setiap respons kesehatan masyarakat."

Mereka mengatakan kekuatan pengawasan digital tambahan harus diperlukan, proporsional dan sementara. "Kami tidak dapat membiarkan pandemi COVID-19 berfungsi sebagai alasan untuk membeberkan hak privasi individu," kata mereka.

Masalah ini membuat sejumlah negara menciptakan aplikasi untuk mengurangi pelanggaran privasi ketika smartphone mereka digunakan sebagai senjata. Pertama, smartphone harus dianonimkan dan teragregasi. Perusahaan dapat "menganonimkan" data lokasi yang diterima dari smartphone dengan menghapus identitas pribadi. Ini kemudian dapat disajikan dalam bentuk "agregat" di mana poin data individual dan yang dapat diidentifikasi tidak dapat diakses.

Data lokasi pengguna digunakan oleh operator seluler untuk keperluan informasi lalu lintas ke aplikasi peta. Dan itu adalah informasi yang diminta Komisi Eropa dari operator seluler, yang dapat menentukan lokasi pengguna dengan mengukur kekuatan sinyal ponsel dari lebih dari satu menara jaringan.

Faktanya, operator seluler telah menyediakan data seperti itu kepada para peneliti kesehatan di Perancis dan Jerman. Google, yang mengumpulkan sejumlah besar data dari pengguna berbagai layanannya, berencana untuk mempublikasikan informasi tentang pergerakan orang untuk memungkinkan pemerintah mengukur keefektifan penerapan aturan jarak sosial.

Secara khusus, ini akan menampilkan peningkatan poin persentase dan penurunan kunjungan ke lokasi seperti taman, toko, dan tempat kerja.

Selain dianonimkan dan teragregasi, Bluetooth bisa berperan menjadi detektif. Untuk mendapatkan data praktis seperti orang yang pernah dihubungi orang yang terinfeksi, kalian perlu melakukan invasif.

Singapura memelopori metode menggunakan Bluetooth. Ini adalah teknologi yang memungkinkan orang untuk menghubungkan headphone nirkabel atau earbud ke smartphone mereka.

Jika kalian pernah menyalakan Bluetooth di tempat umum, kalian mungkin akan memperhatikan perangkat orang lain di sekitarnya. Ini adalah fitur Bluetooth yang dieksploitasi oleh aplikasi Singapura, TraceTogether.

Seseorang yang telah mengunduh aplikasi dan mengaktifkan Bluetooth mereka akan mulai mendaftarkan kode dari semua orang yang memiliki aplikasi di ponsel mereka dan berada dalam jangkauan. Jerman ingin meluncurkan sistem yang sama.

Aplikasi Singapura dirancang untuk mengurangi masalah privasi. Aplikasi bersifat sukarela dan tidak akan melacak lokasi pengguna, melainkan hanya mengumpulkan kode dari telepon orang-orang yang dihubungi.

Informasi itu hanya diunggah ke operator aplikasi ketika seseorang menyatakan dirinya telah divonis COVID-19. Aplikasi TraceTogether kemudian mencocokkan kode (tidak dapat diidentifikasi kecuali dengan operator sistem) dengan nomor telepon pemilik, dan kemudian mengirimkan pesan kepada mereka bahwa mereka telah melakukan kontak dengan seseorang yang telah didiagnosis dengan COVID-19.

Smartphone hanya dijadikan mata-mata yang bertanggung jawab. Ini adalah metode yang dipilih oleh Israel, yang menempatkan badan keamanan internal Shin Bet bertugas untuk mendapatkan data dari operator ponsel.

Itu juga mendapatkan akses ke data tentang pergerakan orang selama periode dua minggu untuk membantu melacak orang yang terpapar virus Corona. Bet Shit tidak mendapatkan akses ke telepon seseorang.

(wk/chus)

You can share this post!

Related Posts