Gugat Fans Yang Tertangkap Siarkan Langsung Konser IU, Begini Pernyataan Kakao M
Instagram/dlwlrma
Musik

Seorang penonton konser IU di Gwangju digugat oleh Kakao M karena menyiarkan konser tersebut secara langsung. Agensi IU tersebut pun keluarkan pernyataan ini.

WowKeren - Usai merilis album "Love Poem", IU menggelar konser pertamanya di Gwangju, Korea Selatan pada 2-3 November kemarin. Namun, terdapat insiden penangkapan seorang penonton konser IU saat hari pertama konser yang diadakan di Universitas Gwangju itu.

Penangkapan seorang penonton konser tersebut dilakukan karena ia tertangkap sedang melakukan live streaming atau siaran langsung konser IU dalam bentuk audio. Kakao M yang merupakan agensi IU tidak terima atas tindakan tersebut sehingga mengeluarkan paksa penonton itu dari konser dan menggugatnya ke pihak kepolisian.


Usai kejadian tersebut, banyak fans IU yang merasa tidak terima terhadap tindakan Kakao M. Oleh karena itu, untuk menjelaskan lebih lanjut mengapa pihaknya melakukan hal tersebut, Kakao M merilis pernyataan terkait tindakan itu. Berikut adalah pernyataan Kakao M yang dirilis pada Minggu (3/10) kemarin.

Halo. Ini Kakao M.

Ini adalah rincian mengenai tindakan yang diambil terhadap (seorang penonton konser) yang dikeluarkan dari konser Gwangju IU pada 2 November.

Konser Gwangju ini adalah titik awal dari sebuah tur yang diciptakan melalui banyak kekhawatiran dan kerja keras dalam masa ketika IU dalam keadaan cemas dan tidak sehat secara mental, yang juga menunda perilisan albumnya.

Kami memiliki berbagai kekhawatiran tentang konser ini, seperti kemungkinan kesalahpahaman jika pemikiran IU terhadap lokasi penonton yang dibagikan melalui siaran suara atau diubah menjadi teks, atau jika peristiwa emosional yang tak terduga terjadi di luar apa yang normal untuk sebuah pertunjukan.

Sebagai aturan, fotografi dan perekaman video dilarang selama pertunjukan, tetapi kami belum memberlakukan aturan ini dengan kuat selama tidak membahayakan penonton konser di sekitarnya. Tetapi kami memutuskan bahwa konser ini memiliki keadaan khusus.

Beberapa penonton konser ditangkap secara langsung di tempat tersebut dan dikeluarkan selama konser Gwangju 2 November. Karena staf tidak memiliki hak untuk secara acak mencari barang-barang pribadi anggota penonton selama proses pemeriksaan bukti, peralatan streaming diperiksa oleh polisi, dan kedua belah pihak menyiapkan pernyataan tertulis yang mengkonfirmasi rincian setelah pergi ke Kantor Polisi Hanam, Gwangju.

Telah dilaporkan bahwa keluhan telah diajukan, tetapi kenyataannya adalah penonton konser yang dikeluarkan dari lokasi menulis pernyataan dan seorang anggota staf konser menulis laporan tentang kejadian tersebut.

Selama proses konfirmasi, terungkap bahwa salah satu orang yang tertangkap telah melakukan siaran langsung berupa audio selama bertahun-tahun, dan telah memulai siaran langsung tersebut sejak awal konser selama sekitar empat jam dan didengar oleh sekitar 140.000 pendengar.

Kami dengan tulus meminta maaf kepada para pendengar siaran langsung tersebut yang terganggu dan mereka yang merasa tidak nyaman dengan tindakan dan proses staf yang memaksa. Kami minta maaf karena menciptakan kesalahpahaman dan menyakiti perasaan penggemar yang mencintai IU.

Meskipun mungkin ada perbedaan dalam pandangan staf dan penggemar, kami percaya bahwa setiap orang memiliki pola pikir yang sama untuk peduli dan mencintai IU.

Kami akan bekerja keras untuk menciptakan operasi yang lancar untuk sisa tur konser, "Love, Poem."

Sementara itu, usai menyelesaikan konsernya di Gwangju, IU akan melanjutkan tur konser "Love, Poem" di Incheon Namdong Gymnasium pada 9 November. Selain itu, IU juga akan melakukan tur konsernya di negara Asia lain seperti Singapura, Filipina dan, Malaysia, Thailand, dan juga Indonesia.

(wk/wahy)

You can share this post!

Related Posts