Swedia Vaksinasi COVID-19 Tahun Depan, Kelompok Lansia Diutamakan
Dunia
Vaksin COVID-19

Menteri Kesehatan Swedia Lena Hallengren menyebutkan jika pemerintah setempat akan meberikan vaksin COVID-19 kepada warganya. Namun, yang diutamakan adalah kelompok lansia.

WowKeren - Pemerintah Swedia berencana mulai menawarkan vaksin COVID-19 kepada warganya yang berusia 65 tahun atau lebih pada awal tahun depan. Pernyataan tersebut disampaikan oleh Menteri Kesehatan Swedia Lena Hallengren dalam konferensi pers pada Selasa (24/11).

Swedia kini telah menandatangani kesepakatan vaksin kelima sebagai bagian dari perjanjian Uni Eropa (UE) dengan perusahaan farmasi Jerman CureVac. Dalam kesepakat tersebut, Swedia akan mendapatkan total 4,5 juta dosis, yang dapat memvaksinasi 2,25 juta orang dari populasi 10 juta.

Artinya, pemerintah Swedia menaikkan anggaran vaksin COVID-19 dari 4,5 miliar kroner Swedia menjadi 7 miliar kroner Swedia. Pada konferensi pers itu, koordinator vaksin nasional Swedia Richard Bergstrom mengatakan kelima perusahaan farmasi yang vaksinnya kemungkinan dibeli oleh Swedia menunjukkan hasil yang menjanjikan.

Selain CureVac, keempat perusahaan lainnya adalah Moderna, Pfizer, AstraZeneca, dan Janssen Pharmaceutica. "Kami akan harus memprioritaskan sejumlah orang," kata Johan Carlson, Direktur Jenderal Badan Kesehatan Masyarakat Swedia, pada konferensi pers.


Carlson merujuk pada mereka yang berusia di atas 70 tahun atau yang termasuk dalam kelompok berisiko lainnya, serta mereka yang bekerja di sektor perawatan kesehatan, yang akan menjadi kelompok-kelompok pertama yang mendapat vaksin. Sedangkan masyarakat umum harus menunggu.

Ia juga memperingatkan bahwa mendapatkan vaksin "bukan berarti akhir dari pandemi atau bahwa kita dapat melonggarkan pembatasan dan langkah-langkah yang sudah ada untuk mencegah penyebaran infeksi."

Hingga saat ini, Swedia telah melaporkan total 225.560 kasus dengan 6.500 kematian. Ahli epidemiologi Swedia Anders Tegnell mengatakan situasinya serius, dengan banyak kasus baru terdeteksi setiap pekan dan hampir semua dari 21 wilayah di Swedia terdampak parah oleh pandemi.

Meski begitu, pemerintah setempat telah mengambil langkah ketat untuk membatasi jumlah pertemuan publik. Adapun batas pertemuan maksimal dihadiri oleh 8 orang.

Kebijakan tersebut telah berlaku sejak Selasa (24/11) kemarin. Menteri Dalam Negeri Mikael Damberg mengatakan pemberlakuan batas maksimal pertemuan hingga 8 orang akan berlangsung selama empat minggu. Namun, tidak menutup kemungkinan jika kebijakan ini akan diperpanjang hingga libur Natal dan Tahun baru.

(wk/nidy)

You can share this post!

Related Posts